Header Ads

Jangan berat mulut ucapkan takziah pada mereka yang dilanda ujian walau tidak kenal, Akhirat nanti Allah pakaikan kita pakaian kemuliaan

 


Musibah kita tidak akan jangka bila akan datang. Namun, segala musibah itu adalah tanda amaran kepada kita untuk meninggalkan kemungkaran dan kembali bertaubat kepada Allah SWT.


Saban hari, kita membaca kes-kes kematian dan pemergian orang di sekeliling kita. Sama ada ia melibatkan diri kita, ipar duai kita, jiran tetangga mahupun sesama muslim. Masa yang sama, kita juga mungkin berat mulut untuk mengucapkan salam takziah pada keluarga diuji kesusahan atau kemat!an atas alasan, kita tidak mengenalinya atau tidak pernah bertemunya langsung. Kata orang tiada kena mengena pun.


Namun tahukah, walau kita tidak mengenali ahli keluarga yang dilanda uj!an itu, rebutlah untuk ucapkan salam takz!ah buat mereka yang dilanda musibah ini. Ini kerana, hukum mengucapkan takziah adalah sunat yang dituntut.

Tahukah dengan hanya mengucapkan Inna lillahi wa inna ilaihi raji’un (“(Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh suatu kesusahan, mereka berkata: Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali) saat kita mendengar berita kemat!an atau ujian itu, Allah akan pakaikan kita pakaian kemuliaan di hari akhirat kelak.


Ini berdasarkan satu hadis diriwayatkan Abu ‘Umarah r.a, bahawa Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Tidak ada seorang mukmin yang mengucapkan takz!ah kepada saudaranya disebabkan suatu musibah melainkan Allah SWT akan memakaikannya dengan pakaian kemuliaan pada hari kiamat kelak.”(Riwayat Ibn Majah – 1601)


Takziah dari sudut bahasa merujuk kepada : “Memberikan ketenangan kepada keluarga si mat! dan menggalakkan mereka untuk bersabar dengan jaminan pahala (terhadap perbuatan itu) serta mendoakan jenazah si mat! yang beragama Islam dan juga doa kepada mereka yang ditimpa musibah.”



Masa yang sama juga, ucapan takziah kepada individu yang kita kenal atau tidak kenal itu adalah dengan cara menyuruhnya supaya bersabar menghadapi ujian kala itu. Seperti ucapan ‘semoga Allah memberikan ganjaran yang besar kepada kamu’ dan seumpamanya.” (Rujuk Hasyiyah Al-Sindi ‘ala Ibn Majah – 1/486)


Ucapan sebegitu menepati anjuran Rasulullah SAW seperti yang disebutkan dalam riwayat daripada Usamah bin Zaid r.a berikut bahawa Baginda SAW bersabda yang bermaksud: “Sesungguhnya bagi Allah SWT apa yang Dia ambil dan milik-Nya jualah apa yang Dia berikan. Semuanya ada ajaI (tempoh masa) yang tertentu di sisi-Nya. Perintahkanlah dia (perempuan itu) untuk bersabar, nescaya kamu akan mendapat ganjaran.” (Riwayat Al-Bukhari – 7377).


Jadi jangan berat mulut menyampaikan ucapan takziah walau pada individu tidak kita kenali.


Sumber: Kashoorga

No comments:

Powered by Blogger.