Header Ads

Marah si pensyarah ertinya ada nilai kasih kepada pelajar, kata Dr. Maza

 


Sebelum ini viral di media sosial satu video yang memaparkan seorang pensyarah wanita  kerana memperlekehkan seorang pelajarnya gara-gara tidak memiliki komputer masih mendapat perhatian ramai.


Terbaharu Mufti Perlis, Datuk Dr Mohd Asri Zainul Abidin turut berkongsi pandangan beliau mengenai isu kontroversi tersebut.


Menerusi satu hantaran di laman Instagram @drmaza_official pada Khamis, Mohd Asri berkata isu berkenaan wajar dilihat secara adil dengan meneliti segenap aspek terlebih dahulu.


"Saya pernah belajar di universiti dan pernah jadi pensyarah universiti. Saya bersetuju bahawa semua kita termasuk pensyarah wajib memilih perkataan yang baik dalam penyampaian dan nasihat.


"Bahasa yang dipilih melambangkan kesopanan yang ada dalam diri kita. Tegas ada batas, garang pun ada sempadan. Bahasa yang buruk, terbit dari kesopanan yang rendah.


"Dalam masa yang sama, kita juga perlu tahu, seorang pensyarah universiti jika sekadar mengira soal gaji, boleh sahaja tidak peduli perkembangan pelajar yang mengambil kursusnya.


"Siapa lulus, dia lulus. Siapa gagal, dia gagal. Gaji pensyarah tidak akan berkurangan," tulisnya.


Tambah Mohd Asri, bagaimanapun jika seorang pensyarah bersikap tegas dan bersungguh-sungguh menyampaikan ilmu, ia adalah kerana matlamat utamanya mahu melihat pelajar berjaya.


"Ertinya ada nilai tanggungjawab yang lebih dalam diri pensyarah tersebut. Jika dia marah pelajar lewat atau tidak buat tugasan, ertinya ada nilai kasih kepada pelajarnya.



"Boleh sahaja untuk tidak peduli dan beri sahaja markah yang rendah atau gagalkan. Tapi, seorang yang ada jiwa guru dalam dirinya, pasti bukan itu pilihannya.


"Kita wajar adil dalam hal ini. Perkataan yang buruk ditolak, kesungguhan ingin pelajar berjaya satu sikap yang dihargai," tulisnya lagi.


Pandangan mufti berkenaan rata-ratanya disokong netizen yang menyifatkannya sebagai pandangan bernas daripada seorang tokoh agama yang dalam masa sama mengandungi nasihat untuk iktibar bersama.


"Tepat sekali kata-kata Dr dan adalah adil untuk kita menilai sesuatu dalam aspek baik dan kuang baik," tulis @puteri_afroze.

"Cergas dan cerdas pandangan dan nasihat. Terima kasih Dr," komen @reezaziempire.


"Terbaik Datuk Maza. Semuanya ada perspektif berbeza. Kadang-kadang mulutnya laju tapi hatinya baik dan selalu mendoakan dalam diam," tulis @kopiecafe pula.

Sumber : mStar Online

No comments:

Powered by Blogger.